Hate. Love. Life.

Hate.

Ya, mungkin saja benci itu serupa ubur-ubur. Dia transparan dan seringkali terlihat menggoda. Kamu tahu dia bisa menyengat, tapi seperti anak kecil yang nakal dan penasaran, kamu menyentuhnya juga. Dan tiba-tiba saja racunnya menjalari dirimu, kata-katamu, pikiranmu, juga tindakanmu. Kamu lelah mencoba membuat orang yang kamu benci nampak buruk. Mencoba membuatnya jatuh tersungkur. Lalu kamu sadar waktumu tercurahโ€ฆ terus, dan terus, dan terus, untuk semua itu: untuk hal-hal yang tak membuat dirimu menjadi atau merasa lebih baik.

Love.

Aku pikir, cinta itu bentuknya mirip burung hantu. Bisa imut, bisa lucu, tapi kali lain menyeramkan, seperti tengah bersiap menerkam. Terkadang, yang namanya cinta cuma mengawasi dalam diam. Dan entah mengapa aku selalu percaya cinta itu makhluk nokturnal. Mungkin karena aku sering kangen kamu malam-malam. Apalagi kalau turun hujan. Dan kamu itu penuh kejutan—seperti dekuk burung hantu: mengagetkan!

Life.

Asalkan kamu tidak mengusiknya, hidup juga akan berjalan apa adanya. Baik-baik saja. Mungkin tidak sempurna, tapi tak mengapa. Kita selalu punya seribu satu cara untuk menikmatinya, seperti panda yang tak pernah bosan berteman pohon-pohon bambu. Ya, life is what you make of it. Jadi, nikmati saja tiap tawanya, juga air mata.

If you made it this, far, please say 'hi'. It really means a lot to me! :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.