Di dalam laci meja saya di kantor, saya menyimpan sebuah kaleng. Dulunya, kaleng ini adalah wadah permen. Gambarnya Winnie-The-Pooh, dan di bagian tutupnya bergambar Eeyore 🙂

Isinya?

Bukan lagi permen, tetapi uang logam. Recehan. Kembalian. Berasal dari supermarket, uang hasil reimbursement dari bagian admin, sampai kembalian ketika membayar tol atau naik angkot. Uang logam tersebut saya letakkan di sana karena berat jika dibawa-bawa di dompet; dan karena jarang saya belanjakan kembali.

Kalau Anda sedang senggang hari ini, bantulah saya dengan mengisi 3 pertanyaan polling di bawah ini, ya. Saya ingin tahu ke mana perginya uang logam Anda dan apa yang ingin Anda lakukan terhadap uang logam itu 🙂

Bagi Anda yang sudah mengisi polling singkat di atas, saya ucapkan terima kasih banyak dan saya doakan semoga Anda hidup berbahagia! Bagi yang belum, ayo silakan diisi dulu 🙂

Setelah itu, silakan main ke sini, ya. Apakah Anda tertarik berpartisipasi dalam Coin A Chance! ?

picture-5

hanny

36 Responses

  1. udah isi… ^^

    di rumah aku punya 2 kaleng bekas coklat, isinya recehan gitu. kaleng abu-abu untuk receh 100-200 rupiah. yang kaleng emas untuk receh 500-1000… 😀

    tapi kadang aku korek kalau butuh receh huehehehehe.. =P

    makasih, cK! hihihi, kamu organized sekali… kalau aku campur-campur tuh, 100, 200, 500, 1000, bahkan yang sen juga ada hihihiii 😀 *kangen chika*

  2. saya punya celengan Han, untuk uang-uang logam itu. Sudah jadi kebiasaan saya jadi jaman kuliah untuk memasukan uang-uang logam itu ke dalam celengan. dan sangat membantu kalo pas lagi bokek berat. maklum jaman mahasiswa masih tergantung kiriman ortu.

    sekarang masih ada celengan itu. dan masih penuh juga. terakhir saya buka sekitar setahun yang lalu. hanya untuk menghitung berapa jumlah isinya. lumayan sih… trus belum pernah diutak-utik lagi. 😀

    waaaah, tahun 2009 mari kita hitung bersama, ada berapa jumlahnya 😀

  3. udah isi juga. biasanya gw simpen di mobil, buat polisi cepe or bayar parkir 🙂

    hihihi sekarang polisi ‘cepek’ nggak akan mau dikasih ‘cepek’ 😀

  4. DI sebuah supermarket *lupa namanya:(*
    Sang Kasir menawarkan untuk menyumbangkan uang kembalian receh ke acc mereka dan akan di sumbangkan kepada yang membutuhkan katanya … 🙂

    Nice solution tuh, setidaknya lebih fair di bandung dengan kembalian permen 🙂

    bagus juga ya supermarketnya. seandainya kembaliannya permen trus saya minta permennya sugus kira-kira dikasih nggak, ya? hehehe

  5. Hanny!!
    Uang logam itu enaknya dipake buat KEROKAN! =))

    doh! hihihi, sehabis kerokan trus disimpan sebagai tanda mata sama anjing laut, ya, dit? kikikik.

  6. kok gak ada pilihan: uang logam receh ditaruh jadi hiasan di kuping?
    ida

    kan ada pilihan ‘lain-lain’. (setidaknya saya jadi tahu kalo ada isi polling dengan jawaban “hiasan kuping”, orang itu adalah pitra hehehe 😀

  7. kumpulan uang logam itu yang menyelamatkan hidupku kalo lagi lupa bawa dompet (yang seringnya terganti kalo abis ganti tas). karena tercecer begitu saja di kantong-kantong tas, kalo dikumpulin jumlahnya cukup buat ongkos transportasi pulang. setidaknya gak sampe keleleran ato terdampar di jalan lah

    waks, panik juga itu kalo udah di bis dan baru nyadar dompet ketinggalan lalu histeris mencari uang logam yang tercecer…

  8. skarang sudah jarang nyimpen uang logam, karena bgitu dapet uang logam sebagai kembalian, langsung dimasukkan ke kotak amal terdekat

    @hanny menggeser kaleng uang logam Eeyore-nya ke dekat @heri 😀

  9. mb. Han Han,aku punya celengan kotak pos warna merah kayak punya doraemon itu. Uda penuh ni. Tapi isinya campur2. Kalo ga salah ada uang sen logam dari belanda dan australia.Enaknya diapain ya?

    dek, kalengku juga campur-campur isinya. enaknya diapain? nanti aku kasih tau dalam beberapa hari ke depan ya, dek. tahun baruan bareng, nggak kita? 😀

  10. enaknya dilebur truz dibentuk jadi cincin 😀

    kayak dulu tuh kan pernah uang koinan produksi tahun brapa gitu yg kandungan emasnya rada tinggi …

  11. Kalo koin 500 sih suka di celengi. Soalnya lumayan berguna pas ngga punya duit kecil buat bayar parkir.
    Dulu malah sempet kekumpul banyak, bisa kebeli sandal 😀

  12. Kalo gue uang receh disimpen di kaleng bekas astor, kalo uang seribuan disimpan di dompet bekas warna biru. Jumlahnya lumayan buat jaga-jaga kalo duit bergambar pak harto sudah habis … 😀

  13. Kalo dihitung, uang logam yg kita kumpulkan dalam setahun, bisa buat belanja baju akhir tahun, bahkan HP baru (tapi jgn membayangkan beli HP macam ). Tapi bisa jd karena receh, jd sebagian org berpikir nilainya berkurang…

  14. daku bawa dua celengan dari jogja ke jakarta, satu celengan gede spongebob dan satu lagi berbentuk lumba-lumba, hihi… ada beberapa juga yang dibagikan ke anak2 kos karena berat han… 😀

  15. Ahaaa …
    Yes … saya punya kaleng juga … isinya kepingan koin …
    dimobil juga ada …

    Iya ya …
    kalo dikumpulin pasti banyak tuh …

    Salam saya

  16. Udah ada satu bucket KFC, Mba… iseng aja buat koleksi hehehe…seneng aja liat koin2 begitu banyak… tapi mendingan buat biaya sekolah adek2 kayanya…. sip, ditunggu waktu pengumpulannya, Mba… 🙂 salam -japs-

  17. aq dah pasang banner…
    n confirm bgt pengen ikutan..
    walo aq dimalaysia tp recehan itu tetep suka bertaburan…
    gk masalah..bisa ditukerin ke rp..
    kasi tau gimananya ya…

    pasti anak2ku yg suka narok receh sembarangan itu tertarik mo ikutan….

  18. Sudah isi Pool …
    Iya gimana tuh caranya terlibat …
    I think this is a good idea … Cuma kalau sudah ramai …
    Perlu mesin khusus untuk menghitung koin …
    Gila kalau di itung satu satu bisa bongkok tuh orang yang ngitung.

  19. isi kotak recehan saya campur baur mulai dari 100-1000…ada juga 25 dan 50 rupiah..hehe
    yang pecahan kecil gitu diterima ga mbak?

    tentu diterima dengan senang hati, desty 🙂

  20. sy lagi jadi coiner di makassar, ngumpulinuang coin, gampa-gampang susah sih dapatin uang koin tpi harus nyariterus dong….
    uang koinnya sy taruh di box celengan yang ada gemboknya…..
    asyik juga yah di coiner….

If you made it this, far, please say 'hi'. It really means a lot to me! :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WANT TO SHARE WITH SOMEONE WHO NEED THIS?
Share on whatsapp
Share on email
Share on twitter
Share on pinterest
Share on facebook
Share on linkedin

READ MORE:

Hanny illustrator
Hi. I'm HANNY
I'm a published writer and a writing/creative workshop facilitator based in Amsterdam, the Netherlands. In Indonesian, 'beradadisini' means being here. So, here I am, documenting life—one word at a time.

hanny

TAKE WHAT YOU NEED
WRITE & WANDER
THE JOURNALING CLUB