Dim, happy (belated) birthday! I am wishing you a great year ahead, full of love and sweet memories to keep! ๐Ÿ™‚ And, I know it’s been a while… sudah lama kita nggak menulis untuk satu sama lainย seperti dulu. Untuk ulang tahun kamu, let’s do it again, for the sake of the lovely (and awful) memories we have shared along the way.

Oh ya, Dim, ada banyak hal yang terjadi dalam hidupku (will spill all the details when we meet in Bandung)—dan mulainya waktu aku pergi untuk sebulan itu. Aku pergi tanpa mencari apa-apa (selain sedikit pantai, sedikit laut dan sejumput kata-kata), tetapi aku kembali membawa banyak hal tentang hidup. Tentang cinta. Tentang kesempatan kedua. Sewaktu pergi, hatiku kosong. Sewaktu pulang, hatiku penuh dengan setumpuk surat dan puisi yang ditulis tangan, percakapan demi percakapan yang tidak putus-putus selama lebih dari 7 jam, cokelat champagne dan es krim vanila, perjalanan di tengah hujan, genggaman tangan di pagi hari, puluhan huruf X dan D, juga film-film yang diputar di HBO.

Aku diberikan banyak pelajaran tentang menikmati ‘sekarang’, Dim. Masa lalu sudah tidak bisa diapa-apakan, masa depan belum lagi akan datang. Perjalananku membuatku lebih menghargai yang ada ‘sekarang’. Seorang temanku bertanya, what is the sense of life? Aku bilang, mungkin hidup ini adalah lebih tentang kesempatan-kesempatan yang kita raih, daripada kesempatan-kesempatan yang kita lewatkan. Hidup ini adalah tentang sekarang—tentang hal-hal yang terjadi sementara kita sibuk memikirkan masa depan, begitu kata sebuah kutipan yang entah dikatakan siapa.

Teman yang sama bertanya lagi,ย what is love?ย Mungkin sama juga. Cinta adalah apa yang terjadi ketika kita tengah sibuk mempertanyakan arti cinta itu sendiri. Mungkin cinta adalah momen. Ketika kamu tengah bersama seseorang dan berpikir bahwa dengan dia di sampingmu, kamu bisa melakukan apa saja. Ketika kamu pergi jauh dan merindukan dia, dan mengetahui bahwa jika kamu harus pulang, tempat yang akan kamu tuju adalah tempat-tempat di mana dia berada. And I-love-yous, maybe they are not forever ever after. Maybe they are moments. Moments you can never get back.

Jadi hadiah ulang tahunku untukmu, Dim, adalah saat ini. Sekarang. Nikmati saat-saat ini, ya, Dim. Setiap momen. Setiap kesempatan. Setiap jalan yang dibukakan. Setiap pertemuan. Karena di akhir hari, kamu akan mengenang semuanya. Mungkin tak seluruhnya indah. Tapi setidaknya, kamu akan mengenangnya tanpa rasa sesal. Dan itu adalah hal terindah yang bisa kita katakan tentang hidup yang sudah kita jalani selama ini.

Love,
Hanny.

hanny

16 Responses

  1. Ah Hanny…..kata-katanya indah seperti biasa! Sama seperti isi suratmu, aku pernah pergi ke sebuah tempat dengan hati yang kosong dan kembali dengan hati dan pikiran yang penuh…rasanya indah! ๐Ÿ™‚

If you made it this, far, please say 'hi'. It really means a lot to me! :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WANT TO SHARE WITH SOMEONE WHO NEED THIS?

READ MORE:

cup edited - polarr
Do you often find yourself feeling guilty about taking some time to rest? "We all need rest, not because it makes us more productive at our jobs, but because it makes us happier, healthier, more well-rounded people," wrote Homan.
lia-stepanova-VAqHDioGBIs-unsplash
While most of us think of the past as something that happens behind us and the future lies ahead of us, for the Aymara people, it's the other way around. The Aymara people see the past as something that lies ahead of us, and the future as something that lies behind us.
Hanny illustrator
Hi. I'm HANNY
I'm a published writer and a writing/creative workshop facilitator based in Amsterdam, the Netherlands. In Indonesian, 'beradadisini' means being here. So, here I am, documenting lifeโ€”one word at a time.

hanny

TAKE WHAT YOU NEED
WRITE & WANDER
THE JOURNALING CLUB