1. Karena hampir semua orang memakai BB, jadi nggak stands out kalau ikutan pakai BB
  2. Tidak mau ikut-ikutan menanyai semua orang “PIN BB lo berapa?” seakan-akan semua orang di dunia menggunakan BB
  3. Karena tidak diwajibkan
  4. Karena masih bisa telponan, SMS-an, cek email, Y!M-an, Twitter-an, atau internetan tanpa BB
  5. Singkatan BB mengingatkan saya pada ‘Bau Badan’ dan membuat saya ilfil
  6. Karena tidak suka membuka akses terhadap diri sendiri selama 24 jam–padahal itulah ide besar BB, yang jadi mubazir kalau hanya aktif 8 jam sehari
  7. Karena suka mabuk darat jika messenger-an di jalan, maka fitur BBM (BlackBerry Messenger) tidak berguna untuk membunuh waktu dalam perjalanan dan hanya membuat mual
  8. Kamera BB jelek, padahal saya sangat suka foto-foto diri sendiri
  9. Karena ingin menunjukkan pada dunia bahwa saya bisa hidup tanpa BB
  10. Karena gebetan saya tidak menggunakan BB πŸ˜€

hanny

77 Responses

  1. wah, banyak temen saya yang awalnya mendeklarasikan keengganannya pake BB sekarang malah rame2 pake BB πŸ˜†
    kalo saya gak pake BB soalnya pemborosan. kecuali nanti BB bisa saya pake untuk menghasilkan duit, pasti saya pake πŸ˜€

  2. Saya pakai BB sebatas perlu. Bahkan pernah hampir sebulan tidak menyalakan. Saya tidak pakai BB kalau sedang:

    1. Kerja dgn desktop, jd ngapain dobel2 pake BB?
    2. Jalan kaki
    3. Nyetir
    4. Tdk nyetir tapi kesempatan itu saya pakai buat lihat kanan-kiri
    5. Presentasi/ngajar/ngoceh
    6. Makan (bahkan HP pun sering saya abaikan kalau saya sdg makan)
    7. Belanja
    8. Tidur
    9. Dan apapun yang tidak memerlukan BB

    BB paling sip saat:
    1. Mengantre/menunggu lama
    2. Di toilet (tapi sinyal sering terhalang beton dan keramik)

  3. Saya pakai karena memudahkan pekerjaan, cari latar belakang berita misalnya. Dan karena banyak redaktur menggunakan BB, ini juga memangkas biaya telepon πŸ˜‰

  4. Saya pake bb sejak 2007, dmn org2 belum tau bb (percaya atau ga, waktu 2008 di Eropa org2 sana pun belom tau BB lhooo). Saya pake BB murni untuk pekerjaan. Sekarang, malah saya yg ketinggalan jaman.. org2 dah pinter BBM, mengoperasikan FB, dll.. pdhl itu semua ga perlu pake BB kan yah.. Meski begitu, saya ngga lantas antipati (spt sebelumnya, tapi antipati bukan krna sirik org2 ikut2an pake BB.. tapi karna `crackberry` istilah org amrik)

    Mungkin karna beli bb sekarang udah murah, jd org prefer pake BB ^.^

  5. gak pake BB, karena modal SE K660i sudah cukup. hihi, lagian rekanan saya sudah pake BB, jd biarkan saja dia yg dikontak oleh klien terus2an :))

  6. Ah Hanny, berasa ditabok nih. Hahaha. Alasan pertama gue pake BB awalnya karena tagihan hp yang melonjak, dan rasanya lebih murah pake BB (180 per bulan). Alasan kedua karena tuntutan pekerjaan.

    Tapi sekarang kok makin terasa mengikat ya? Seolah-olah barang sialan ini udah di superglue ke tangan. Hehehehe.

    Gak apa-apa deh. Daripada yang di superglue ke tangan MacBook gue. Berat boowk.

    Mungkin ada yang mau beliin iPhone?

  7. .
    Dulu sayah juga ngomong hal yang sama kayak kamu Hann…. http://bit.ly/4BjfeB

    Sampe kemudian ada seorang temen yang memberi sayah BB bekasnya dia di Agustus kemaren.

    Namun demikian, BB casio ituh sayah kasi nomer baru. Jadi sekarang banyak orang bisa memanfaatkan BB sayah tanpa sayah merasa terganggu…

  8. jadi inget ketika BB masih jarang. Akhir 2006, orang-orang masih memandang aneh BB saya. Dianggap barang mahal dan mewah, padahal harga nokia batubata kala itu jauh lebih mahal lagi.

    maaf, saya pemakai BB karena kebutuhan diharuskan sama si boss, bukan karena ikut-ikutan.

    makanya saya benci kok kenapa sekarang BB jadi kayak kacang goreng. ada di mana-mana. 😈

  9. Hahaha, entah mengapa, saya kog ndak tertarik sama sekali dgn blackberry ya.. Bagus sih, tp masih setia dan nyaman dengan nokia ku, fiturnya juga bisa dibilang sama, bahkan kameranya lebih bagus..

  10. yg utama, aku ga punya anggaran untuk BB…dan ga mungkin online setiap saat karena hidup cuma 24 jam dan itu mesti dibagi ke macem2 alokasi πŸ˜€

  11. Hei, kaukus anti Blackberry berhimpun di sini. Ikut aah :).
    Aku dulu nggak pingin punya Blackberry karena tidak menganggap itu lompatan teknologi yang mengagumkan. Tidak ada majalah teknologi serius yang menganggap Blackberry ‘sesuatu’ :).
    Tapi akhirnya, waktu HP-ku membutut, aku ambil iPhone sih. Kali ini, banyak yang menganggap ini sebuah lompatan, biarpun tidak ada yang menganggap ini sempurna.

  12. Setuju banget! πŸ˜› No.1 apalagi.

    Alasan lain, karena online di MSN pake BB nggak bisa reply offline, dan gw gak mau ikut-ikutan para pemakai BB pasang pm “can’t reply offline”, hehe. Dan gw emang gk suka bentukny BB karena gede dan warnanya nggak ‘imut’ (dan ngetik pake qwerty pake dobel jempol it gak enak hahaha)

  13. sebenernya saya pengen banget beli BB,

    tapi karena alasan no. 1, 4, 8 dan 10, BB jadi mubazir, sekarang jadi beli smartphone yang lain, tentunya yang lebih murah dan tetep smart.
    kalo untuk internetan, asal ada feature wi-fi tandanya udah aman lah…. karena saya memang suka yg satu ini. hehehe!

  14. Udahlah dibawa nyantai ajah…yang mau pakai BB ya pake ajah…yang anti BB ya udah pake yang ada ajah..kayanya masalah BB ga penting banget diributin..masih banyak masalah yang enakdibahas..terutama kasus Century+uang pajak yang ga jelas ujungnya…berasa ga kalau pelan2 (slow but sure) rakyat kita bakal dibikin susah atau memang udah susah nurutin keputusan2 pejabat yang semau dewek….ampun DJ….Entah mau dibawa kemana Rakyat Indonesiaku….

    *ngakak guling-guling sambil menyusut air mata*

If you made it this, far, please say 'hi'. It really means a lot to me! :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WANT TO SHARE WITH SOMEONE WHO NEED THIS?

READ MORE:

cup edited - polarr
Do you often find yourself feeling guilty about taking some time to rest? "We all need rest, not because it makes us more productive at our jobs, but because it makes us happier, healthier, more well-rounded people," wrote Homan.
lia-stepanova-VAqHDioGBIs-unsplash
While most of us think of the past as something that happens behind us and the future lies ahead of us, for the Aymara people, it's the other way around. The Aymara people see the past as something that lies ahead of us, and the future as something that lies behind us.
Hanny illustrator
Hi. I'm HANNY
I'm a published writer and a writing/creative workshop facilitator based in Amsterdam, the Netherlands. In Indonesian, 'beradadisini' means being here. So, here I am, documenting lifeβ€”one word at a time.

hanny

TAKE WHAT YOU NEED
WRITE & WANDER
THE JOURNALING CLUB