:: ketika kau benar-benar menginginkan sesuatu…

Sewaktu berada di Ubud minggu lalu, saya dan kawan saya sempat nongkrong-nongkrong di Bali Buddha, mengistirahatkan kaki yang pegal karena sudah berjalan terus seharian.

Bali Buddha adalah sebuah kafe kecil yang biasa dituju para vegetarian maupun non-vegetarian karena koleksi makanan sehat dan organiknya. Jadi sekitar pukul 3 sore hari itu, saya dan kawan saya itu mendamparkan diri di Bali Buddha. Saya memesan ‘balancing drink‘ yang merupakan campuran dari pisang dan almond, serta segelas besar es kopi Bali (saya suka kopi Bali, karena rasanya tidak asam), sementara kawan saya memesan jus nanas-semangka, segelas susu kedelai, dan sepotong bagel.

Nah, justru si bagel inilah yang hendak saya ceritakan.

Siang itu, karena saya baru saja makan di Bebek Bengil dan berhasil menyantap setengah ekor bebek hingga bersih dan tinggal belulang, sebenarnya saya masih agak kenyang 🙂 Jadi, saya memutuskan mencicipi sedikit saja bagel yang dipesan teman saya itu. Bagel polos yang disajikan dengan krim keju. Krim keju. Krim keju. (echo).

Ternyata, rasanya luar biasa!!!

Oh. Bagel dan krim keju ternikmat yang pernah saya makan seumur hidup. Namun atas nama kenyang dan jarum timbangan, saya memutuskan untuk menyudahi kemesraan saya dengan si bagel cukup sampai di situ saja.

Nah, sepulangnya dari Bali, saya masih terbayang-bayang akan si bagel dengan krim keju itu, bagaimana rasanya, kelembutannya, gurih kejunya yang pas, ahhh. Dan ternyata, pagi ini, kerinduan saya pada si bagel memuncak, sehingga dari meja kantor saya berteriak pada kawan saya–yang membagi bagelnya pada saya di Ubud: “Yayaaaaaa! Gue mau bagel dan krim keju yang seperti di Bali Buddhaaa!”

Maka betapa terkejutnya saya ketika kawan saya itu berkata dengan entengnya, “Nih, di tas gue ada. Tadi pagi bikin sendiri. Mungkin perlu dimasukin microwave dulu…”

Hah–?

Ini tidak mungkin, pikir saya. Kok aneh. Kok bisa?

Tapi akhirnya saya mampir ke mejanya dan mencuil bagel dan krim keju buatannya itu. Hmm, lezattt! Ditemani secangkir kopi Italian Roast Extra Bold, rasanya… sempurna!

Kemudian terlintas dalam benak saya, bahwa terkadang, ketika kau benar-benar menginginkan sesuatu, all you need to do is just to shout it out loud. Agar orang lain mendengar dan mengetahuinya. Karena mungkin, mereka bisa membantumu untuk mendapatkan apa yang kamu inginkan 🙂

—————-

:: untuk seorang kawan yang sedang melangkah mengikuti kata hati dan keinginannya sejak lama.

BALI BUDDHA

07:00 AM – 10:00 PM.

Jl. Jembawan no. 1, Ubud

Ph. 0361-976324

Leave your traces here. I want to hear :)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

  • bagel dengan krim keju itu membuat kamu jadi gemuk gak han? hehehe 🙂

    saya ingin ke sana (Bali,red). tapi, ongkosnya pasti mahal ya dari sini. jauh pula. di sini aja deh. ngga kalah bagus pemandangan pantainya 😀

    duh, suatu hari saya pengen ke sana juga, kok… dari foto di blog-mu banyak tempat-tempat bagussss

  • bebek setengah?
    serius lo?
    my oh my….

    wakakakakak. serius, rom. waktu pertama dateng, gue juga bilang, “omigod, shil, ini gede banget. banyak banget. sumpah, gue ga tau kalo segede ini…” tapi si shilla diam saja, dan kita pun mulai makan, lalu tak terasa … hmmm tandaslah setengah ekor bebek itu 😀 dan shilla pun tertawa puas. “gue udah tau pasti abis, kok. makanya gue diem aja,” kata shilla. hihihihi. tapi sumpah emang enak banget sih, rom, bebeknya! atau karena udah jalan entah berapa kilometer seputar ubud, ya, jadi laper kali 😀

  • bebek bengil di ubud..nendang banget tuh..
    apalagi kalau duduknya di bale bale belakang,benar benar harus teriak teriak manggil pelayannya..hehe

    iya, pemandangannya bagus banget! tapi pelayannya waktu itu ada yang stand by di jalan setapak, mas iman, jadi saya tinggal senyum2 pelayannya dateng sendiri kok 😀 hihihih

  • eh iya bener, waktu itu saya tereak keras-keras di terowongan di Ps.Juma’t – Ciputat, dan eh saya dapet email dari yang saya tereakin, saya tak habis pikir kebetulan, doa atau…

  • kayak law of attraction aja..
    klo kamu menginginkan sesuatu, inginkanlah dengan serius. Maka alam semesta akan membantumu untuk mendapatkan keinginan kamu itu.
    hehehehe jadi percaya ga percaya..
    salam

  • @proletarman: coelho, coelho 😀

    @wazeen: kalo menurut james redfield di the celestine prophecy, ga ada yang namanya kebetulan 😀 everything happens for a reason. menurutmu? 🙂

  • @mutia: ke diri sendiri juga boleh 🙂 sebagai reminder. karena terkadang, kita lupa. atau memilih untuk melupakan apa yang sesungguhnya kita inginkan 🙂

  • Asiago Cheese dan Cinnamon Crunch bagel nya Panera Bread pake raspberry cheesecream spread..two of my favorites…highly recommended!

  • did you have breakfast @ bali deli? the sandwich..hmmm yum yummmmmehh

    wah, kagak, fin. sarapan di hotel, sayang udah included, kan hihihihi *pelit* anyway, finceeeee! selamat! akhirnya nikah juga 😀 *setelah menghabiskan malam dengan gelas wine yang pecah, Moscato d’Asti, dan curhat malam di Putri Duyung* hehehehe