7 thoughts on “Hati Boleh Panas, Kepala Tetap Dingin

  1. si ibu itu sabar ya mbak, soale kalo saya mengalami kejadian seperti itu pasti langsung misuh, sedangkan si ibu dalam tulisan sampeyan ini masih dengan sabar mengetik prolog panjang hanya untuk mengumpat kata “bodoh” 😆

    1. Err… ya, saya? 😀
      Sebetulnya sih bengong dulu. Cuma kepikir komentar ‘bodoh’. Tapi toh akhirnya cerita juga kenapa bilang bodoh hehehe…

Leave a Reply